Senin, Maret 30, 2009

Pin It

Widgets

Mie Rasa Sarden

Akhirnya, aku bisa berucap hamdalah di pagi ini, hehe... Pagi ini kupikir akan terasa spesial, apalagi setelah semalem aku suntuk banget. Bahkan, ketika cerita-cerita sama Budi Ahda pun, sampai-sampai aku gak bisa bilang, bingungnya kenapa... :D. Dan, :f alhamdulillah... rupanya pagi ini menjadi jawabnya. Termasuk sebuah PR yang diberikan buatku oleh seseorang, untuk masakin sesuatu buat dia. Ceritanya, karena waktu itu aku juga dimasakin ama dia, terus aku bilang, “Gak usah repot-repot.” Akhirnya dia bilang, “Gak papa, ntar gantian Niam yang masakin buatku.”

“Glek!”


Wah, nantang masakanku nih, kupikir. Dan tanpa ba-bi-bu, segera ku setujui PR itu. Padahal, soal masak-memasak, masih amatiran :f. Tapi gak papa, suatu waktu aku yakin, akan kubuat dia harus mengakui soal masakanku, :p. Dan ternyata, PR itu gampang-gampang susah. Setelah lewat hampir sebulan, aku masih belum nemu ide buat masak apa. Bingung mikirin antara telor sama mie – bahan masakan yang aku paling jago ngolahnya... :D yah, minimal belum pernah gosong waktu masak ini, :p.

Dan emang bener, karena setelah satu bulan pun dia masih nanyain ke aku. Tentu saja, aku cuma senyam-senyum, lha wong ide aja belum dapet.. . Akan tetapi, cerita akan berubah kayaknya setelah semalem aku diomongin ama temen serumah, seperti biasa hari di mana besoknya aku akan masak, biasanya lebih dulu diceramahin,

“Niam, masak yang enak besok ya...”

“Yah, adanya cuma cabe doang :p “

“Ye,.. beli kentang kan bisa, ato telor kek.”

Hm, aku gak tertarik lagi ama telor. Masak dia terus yang jadi andalan? Kapan majunya??

“Ato kalo gak, beli sarden aja, ntar kan bisa di.....”

Stop. Mendengar kata sarden, ide-ide dalam kepalaku bermunculan. Seeeep, aku akan masak sarden aja besok! Akhirnya, dengan gagah berani dan penuh kepedean, aku pun melangkah keluar buat belanja. Ditemani dingin malam Kairo yang menusuk, gak bikin aku keder, meski mata ini udah tinggal 10 watt. Jam 23.00, aku kembali dengan kepala yang udah gak tertahankan lagi. Rasanya pengen dicopot aja, dan biarin dia tidur, sementara tanganku sibuk mencet tuts keyboard. Tapi sama aja, ntar gak bisa ngeliat hasil ketikanku dong! *gak jelas... :p

Sebenernya, gak sengaja waktu aku beli mie ama sarden. Lha gimana, tadinya mo beli sarden aja dua. Tapi apa daya, duit yang kubawa gak cukup :D. Akhirnya beli satu sarden ama dua mie rebus, rasa udang tentunya. Kalo rasa ayam, ntarnya jadi sarden rasa ayam dong! Wakakkak....

Proses masaknya gak usah diceritain. Pokoknya gitu deh, antara bawang putih ama cabe trus dikasih bawang merah. Biar agak asem dikit, tambahin tomat. Jadi deh. Sebenernya diakhir acara aku masak, aku pengen gak pake nyicipin, pengen puasa maksudnya – weks... sejak kapan Niam jadi sregep puasa? Akan tetapi, atas nama amanat dan tanggung-jawab soal keenakan masakan hari ini, – suit... suit... cie cie cie – aku pun harus nyicipin masakanku! *bilang aja mo puasa, tapi lagi males :p

Akhirnya, aku bisa tersenyum penuh kemenangan hari ini. Selain karena aku berhasil melewati ujian tugas masak, aku pun menemukan ide cemerlang buat nyelesaiin PR dari dia. B-)

Gimana lanjutannya, kita liat aja minggu depan, insya Allah. MAJU TERUS, PANTANG MUNDUR. Be your Best! Hehehe...

Artikel terkait :



0 comments:

Poskan Komentar

Punya opini lain? Ceritakan di sini kawan.. :)